Daripada cacatan YAB Dato Ja'afar Bin Mohamed
SEDIKIT RIWAYAT HIDUP
TOK  MUHAMMAD TAHIR BIN TOK ABDUL JABBAR


Adalah riwayat hidup Tok Muhammad Tahir bin Tok Abdul Jabbar ini ditulis dengan berpandukan cerita dari orang orang tua, iaitu, masa Tok Muhammad Tahir duduk di Kota Tinggi, Johor. Dia ada dua orang hamba (orang Mendeling). Saorang lelaki dan saorang perempuan, kerana menjaga anaknya yang bernama Sulaiman. Maka dikahwinkan nya kedua dua hambanya itu. Dapat saorang anak lelaki dan menjadi kawan kepada Sulaiman seperti orang adik beradik. Setelah mati orang Mendeling yang lelaki itu, dikahwinkan nya pula dengan saorang hambanya, orang Batak.

Pada  satu hari orang batak itu membawa Sulaiman berjalan jalan be Batu Hampar. Sulaiman ada memakai barang barang emas seperti gelang tangan, gelang kaki dokoh dan pending. Sudahlah ditakdirkan Tuhan yang maha kuasa hendak menjadikan riwayat, sibatak telah membunuh Sulaiman dan ambilnya semua barang barang emas yang dipakai oleh Sulaiman. Sibatak pun lari tiada balik kerumah.

Maka adalah perbuatan sibatak itu dilihat oleh anak orang Mendeling yang menjadi kawan kepada Sulaiman. Ia pun balik kerumah memberitahu emaknya mengatakan Abang Leman dibunuh oleh Sibatak. Kemudian orang Mendeling itu pun pergilah mendapatkan Tok Muhammad Tahir memberitahu kematian Sulaiman dibunuh oleh Sibatak.

Bahawa apabila mendengar kematian Sulaiman dibunuh oleh sibatak, Tok Muhammad Tahir pun menyuruh orang orang mencari Sibatak. Setelah tiga hari lamanya barulah berjumpa Sibatak dan didapati semua barang barang emas yang diambilnya ada dalam gulong kain nya dan mayat Sulaiman telah dijumpai dalam karong dicelah batu.

Batak pun diseksa, ditanam sekerat badan nya dalam tanah dan disuruh orang orang memukulnya hingga tiga hari tiga malam lamanya. Barulah Sibatak mati.

Kemudian sudah berlakunya kematian Sulaiman itu , Tok Muhammad Tahir pun berpindah ke Muar mendapatkan adiknya, Sara binti Tok Abdul Jabbar di Kota Buruk. Kemudian dari situ ia mudik kehulu Lagih. Disini ia beristerikan Piah binti Abdullah. Dapat tiga orang anak (1) Lijah (2) Sa’ijah (3) Karang. Masa isterinya Piah mengandungkan Karang enam bulan, pada waktu itulah ia peregi ketempat adiknya Sara di Kota Buruk, kerana berubat sakit sebar. Kira kira 10 hari ia duduk diKota Buruk dirumah adiknya. Pada diwasa itulah ia mengembuskan nafas yang akhir. Kembali ke Rahmatullah Ta’alla (Kuinalillah Wainahirajiun). Mayatnya telah dikebumikan di sungei Runtung (sungai ini tiada hulunya) Kepalanya menghala kepokok kundang.

Demikianlah riwayatnya. Kata orang tua, maka adalah menjadi tegahnya Tok Muhammad Tahir, janganlah sesiapa kaum keluarganya, dapat anak lelaki dinamakan Sulaiman dan janganlah diberi barang barang emas seperti gelang dukoh dan pending ini, tiada baik padahnya. Wallahu alam.

Dalam catitan Keling bin Ali ada menyatakan tegahnya Tok Muhammad Tahir yang ia telah diberitahu En. Abdul Rahman (Keling) Dato Penghulu Bali Daik iaitu jangan sesiapa kaum keluarganya dapat anak lelaki dinamakan Sulaiman ini tidak baik padahnya.

[Sumber cerita Othman Abdul Hamid, Salasilah Tok Abdul Jabbar Bin Tok Othman 1967]
Beritahu keluarga dan saudaramara bekenaan Salasilah Tok Abdul Jabbar 2007 - Tell your family and relatives about the family tree of Tok Abdul Jabbar 2007